Bahasa Tubuh dalam Komunikasi: Apa Itu? Bagaimana Contohnya?

by Viki
bahasa tubuh dalam komunikasi

Ketika mengobrol dengan lawan bicara, pernahkah Sobat MEA memperhatikannya? Terkadang ketika kita berkomunikasi, terkadang orang lain hanya mengekspresikan tubuh tanpa berbicara. Nah, inilah yang dinamakan bahasa tubuh dalam komunikasi. Apa itu? Bagaimana fungsinya?

Ya, bahasa tubuh komunikasi sendiri adalah bentuk komunikasi melalui gerakan tubuh yang mencerminkan pesan atau perasaan seseorang. Contohnya, isyarat jempol yang menunjukkan ungkapan setuju pada lawan bicara, geleng-geleng kepada yang menunjukkan ketidakinginan, dan lain sebagainya. 

Dan memahami bahasa tubuh dalam komunikasi dapat melengkapi setiap kata dan perasaan yang ingin diungkapkan serta membantu orang lain membaca pesan dengan benar. 

Apa Itu Bahasa Tubuh dalam Komunikasi?

Mengutip laman Wikipedia, Bahasa tubuh merupakan proses pertukaran pikiran  di mana pesan yang disampaikan dapat berupa isyarat, ekspresi wajah, pandangan mata, sentuhan, artefak (lambang), diam, waktu, suara, serta postur dan gerakan tubuh.

Menurut David Cohen, bahasa tubuh merupakan bentuk ‘topeng’ untuk mengungkapkan perasaan kepada orang lain. Bisa dibilang, bahasa tubuh yang dilakukan setiap orang itu bahasa semiotika. 

Sedangkan, menurut Alo Liliweri, bahasa tubuh merupakan bagian perilaku nonverbal di mana seseorang menyampaikan pesan melalui simbol komunikasi dalam kehidupan sehari-hari. Sehingga bahasa tubuh dalam komunikasi bukan hanya melalui kata-kata. 

Contoh Bahasa Tubuh dalam Komunikasi

Mau Tahu Cara Jualan Online yang Baik dan Benar?

Yuk diskusi bareng seller berpengalaman di Komunitas Jualan Online MEA sekarang juga!

Bahasa tubuh merupakan salah satu bagian yang penting dalam komunikasi. Penggunaan bahasa tubuh dapat meninggalkan kesan tertentu yang lebih kuat daripada kata-kata. Dan setiap jenis bahasa tubuh memiliki arti yang berbeda satu sama lain. 

Adapun beberapa contoh bahasa tubuh dalam komunikasi, berikut uraian lengkap beserta artinya yang perlu diketahui, antara lain:

Ekspresi Wajah

Sobat MEA pasti sering melihat ekspresi wajah tertentu dari lawan bicara. Ya, ekspresi wajah memang sering digunakan saat berkomunikasi dengan orang lain. Raut wajah wajah yang ditunjukkan ketika sedang berkomunikasi adalah bentuk reaksi atas pesan yang ada pada obrolan di dalamnya. 

Senyuman

Sementara arti senyuman sendiri tergantung pada ekspresi wajah. Ada senyuman senang, senyuman hangat, senyuman malu-malu, hingga senyuman sinis. Adapun senyum yang tulus atau senang biasanya senyum yang melibatkan mulut, telinga, tulang pipi, dan terlihat adanya kerutan di sekitar mata.

Menurut Kraut & Johnston, senyum merupakan komponen gerakan wajah yang berhubungan dengan perasaan bahagia atau senang. Sesuatu yang membuat seseorang merasa senang dan bahagia akan menghasilkan senyuman, kecuali jika seseorang justru ingin menutupi atau menghambat terjadinya senyuman. 

Menggaruk Hidung

Selanjutnya ada juga gerakan atau sentuhan yang mengandung makna tertentu, seperti menggaruk hidung. Biasanya ini akan dilakukan ketika orang tersebut sedang berbohong. Ketika sedang berbohong, maka akan muncul adrenalin yang meningkat yang menyebabkan pembuluh kapiler membesar. Biasanya terasa gatal.

Kontak Mata

Kita juga bisa melihat bahasa tubuh dalam komunikasi dari cara seseorang memandang saat percakapan berlangsung. Tapi terkadang kontak mata tanpa komunikasi verbal juga dapat memberikan pesan. Kontak mata juga dapat menunjang komunikasi verbal yang sedang dilakukan seperti cemas, takut, antusias, pandangan sayu, dan masih banyak lagi. 

Menggigit Bibir

Memiringkan Kepala ke Satu Sisi

Sebaliknya, jika seseorang memiringkan kepala ke satu sisi, artinya dia sedang memperhatikan dan mendengarkan dengan saksama karena dia tertarik untuk mengetahui informasi yang disampaikan. Hal ini juga dapat diartikan dia sedang konsentrasi dan fokus.

Lengan Disilangkan ke Dada

Ketika Sobat MEA sedang berbicara dengan seseorang, Sobat MEA bisa perhatikan lengan dan kaki lawan bicara. Jika dia menyilangkan lengan di dada, biasanya ini dianggap sedang kesal, tertutup, dan tidak aman. Tapi terkadang, seseorang yang menyilangkan tangan di dada itu karena kedinginan.

Mengetuk-Ngetuk Jari

Menurut Purnawan E. Andoko dari Wellness World, mengetuk-ngetukkan jari bisa menjadi tanda bahwa seseorang sedang bosan atau ingin bicara. Dengan kata lain, jika lawan bicara mengetuk-ngetukkan jadi pada saat berkomunikasi, artinya dia tidak sabar atau bisa juga dia sedang gugup. 

Melihat ke Bawah

Sementara itu, jika Sobat MEA melihat lawan bicaramu melihat ke bawah saat komunikasi, artinya dia patuh dan tunduk atas apa yang sedang dibicarakan. Tapi bisa juga dia justru merasa takut. 

Berkedip

Setiap orang bisa saja berkedip pada saat berkomunikasi. Tapi jika dia sering berkedip, artinya dia sedang stres. Karena normalnya, seseorang berkedip sebanyak 6-8 kali saja per menit.

Nah, itu dia penjelasan mengenai bahasa tubuh dalam komunikasi beserta contoh-contoh dan artinya yang sering kita temui. Bahasa tubuh yang muncul mengandung banyak arti. Oleh karenanya, penting untuk memperhatikan apa yang lawan bicaramu lakukan untuk memahami pesan yang tersampaikan. Semoga bermanfaat!

You may also like

Leave a Comment